Sejarah Gamelan Jegog | Foto gamelan jegog | Video Gamelan Jegog

Sejarah Gamelan Jegog | Foto gamelan jegog | Video Gamelan Jegog - Sejarah seni musik dan tradisi yang terdapat di suatu daerah akan memiliki hubungan dengan adat istiadat, selera masyarakat, kepercayaan dan letak wilayah geografinya. Hubungan tersebut mempengaruhi bentuk kesenian, seni musik, dan alat musik yang dimainkan. Salah satu contohnya adalah gamelan Jegog.Dan berikut ini kita paparkan kepada anda semua mengenai sejarah gamelan jegog disertai foto gamelan jegog,sekaligus video gamelan jegog yang bisa anda simak.

Tempat Asal Gamelan Jegog

asal gamelan jegog
Gamelan Jegog berasal dari daerah Jembrana, yang memiliki keadaan tanah yang tidak rata. Keadaan alamnya kering, berbeda dengan daerah lainnya di Bali yang berupa pegunungan landai yang ditunjang oleh pertanian. Di Jembrana banyak tumbuh pohon bambu dengan ukuran yang besar-besar. Kondisi alam seperti itulah yang mendorong seniman di sana untuk menciptakan alat musik dari bambu.

Kabupaten Jembrana terletak di Bali bagian barat. Di utara berbatasan dengan kabupaten Bulelang, di timur berbatasan dengan kabupaten Tabanan, di selatan berbatasan dengan samudra Hindia dan di barat dengan Selat Bali. Di Bali terdapat kurang lebih 28 jenis alat musik atau perangkat gamelan yang memiliki bentuk dan gending dengan warna suara, fungsi instrumentasi, karakter danrepertaire gending yang berbeda-beda.

Jembrana terkenal dengan masyarakatnya yang menyukai perlombaan/ pertandingan, khususnya kesenian jegog, seperti mabarung (adu kendang), jegog mabarung (adu jegog), makepung (balapan kerbau), mabente (adu kaki),majengka (adu panco), dan mapentilan (adu nyentil jari).

Sifat masyarakat yang gemar melakukan pertandingan tersebut terlihat pada bentuk kesenian/alat musiknya, seperti gamelan Jegog yang dibuat dengan ukuran yang besar agar tidak kalah tersaingi dengan alat musik lainnya.

Kemunculan Gamelan Jegog

gamelan jegog
Gamelan Jegog adalah gamelan yang masih terbilang baru, karena muncul pada awal abad XX Masehi. I Nyoman Rembang menyatakan bahwa perkembangan gamelan Bali dibedakan mejadi tiga kelompok, yaitu:

1. Kelompok gamelan tua, yaitu gamelan yang diperkirakan sudah berkembang dari sebelum abad X Masehi.
2. Kelompok gamelan madya, yaitu gamelan yang diperkirakan berkembang sesudah abad X Masehi.
3. Kelompok gamelan muda, yaitu gamelan yang diperkirakan berkembang sejak awal abad XX Masehi.

Gamelan jegog ini merupakan kelompok gamelan muda atau generasi ke 3

Kisah Awal Kesenian Jegog

gamelan jegog
Kata “Jegog” diambil dari instrumen Kesenian Gong Kebyar yang paling besar. Secara aklamasi masyarakat Jembrana khususnya di kalangan seniman menunjuk bahwa yang menciptakan gamelan ini adalah I Wayan Geliguh atau Kiyang Geliduh (1872) pada tahun 1912. Ia adalah seorang seniman yang berasal dari Banjar Sebual, Desa Dangin Tukad Aya, Kecamatan Negara, Jembrana.

Temuan Kiang Geliduh itu kemudian dilanjutkan oleh Pan Natil di Desa Delodbrawah pada 1920. Pan Natil kelak dikenal dengan panggilan Kiang Jegog, akibat kesuntukannya mengalirkan jegog ke generasi berikutnya, hingga meluas ke sejumlah desa di kawasan Jembrana.

Satu dasawarsa berselang sejak generasi Kiang Jegog, musik berbahan baku bambu itu telah menyebar ke Desa Poh Santen dan Mendoyo Kangin. Pada dasawarsa 1940-an muncul di Desa Tegal Cangkring. “Jegog memang menjadi musik khas Jembrana yang dipetik dari hamparan huma dan hutan,” katanya.

Seniman jegog lainnya, I Wayan Wangsun, menjelaskan, gamelan jegog memang tidak sepopuler gong kebyar (gamelan Bali modern). Pada umumnya masyarakat dan seniman Bali belum begitu akrab dengan ensambel dari bambu itu. Memang, dari sekian khasanah gamelan Bali, perangkat alat musik bambu itu tak begitu banyak dicatat dan dicermati, baik oleh peneliti lokal maupun asing. Tetapi, di desa-desa belahan barat Bali, kebyar justru kalah gengsi dengan jegog. Gamelan yang instrumennya berbahan batangan-batangan bambu besar itu begitu digandrungi masyarakat setempat.

Manakala petani huma Kiang Geliduh menghalau burung-burung yang menghinggapi bulir-bulir buah padinya yang mulai menguning, demikian ceritanya, ia membunyikan penghalau burung. Alat penghalau burung itu dibuat dari bambu, yang memang sudah di dapat saat itu.

Ketika suntuk menghalau burung, petani-petani lain di lingkungan Subak Sebual yang melingkupi huma Kiang Geliduh, pun menyambut serta. Mereka seperti terpaut, ikut menyahut dengan alat penghalau burung dari bambu pula. Rata-rata kubu (pondok) para petani di huma saat itu berisi kulkul bambu. Tanpa aba-aba layaknya dalam kemiliteran, jadilah alat penghalau burung itu satu orkestra musik nan apik. “Interkoneksi, saling menyahut, mengalir begitu saja dalam irama rasa terukur,” ia menambahkan.

Di tengah keasyikan melamun itulah, tutur Wangsun, mekanisme kreativitas seni Kiang Geliduh terpantik. Rasa hatinya tergetar. Jiwa murninya menari-nari mengikuti irama suara bambu. Saat rembang petang menjelang. Kiang Geliduh mengumpulkan sesama petani huma sedesanya. Mereka mereka-reka sungguh-sungguh komposisi musik bambu itu. Diawali dengan barungan tingklik, perangkat musik bambu lebih kecil.

Barungan tingklik itulah kelak berbiak menjadi jegog, setelah disempurnakan, divariasikan dengan ruas-ruas bambu berbagai ukuran. Dari komposisi ruas-ruas bambu berbagai ukuran itu kemudian ditemukan barungan musik bambu lebih besar, utuh. Ingatan para petani seniman itu terpantik pada alat gamelan gong kebyar paling besar. Perangkat itu dinamakan jegog, karena tongkrongannya majegog, atau nylegodog besar. Dari sini nama jegog dikenal.

Sebagai produk budaya asli masyarakat Jembrana, gamelan ini memiliki fungsi yang sangat beragam. Awalnya Kesenian Jegog hanyalah berupa tabuh (barung tabuh) yang fungsi awalnya sebagai hiburan para pekerja bergotong royong membuat atap rumah dari daun pohon rumbia/ijuk, dalam istilah bali bekerja bergotong royong membuat atap dari daun pohon rumbia disebut “nyucuk”, dalam kegiatan ini beberapa orang lagi menabuh gamelan jegog. Dalam perkembangan selanjutnya Gamelan Jegog juga dipakai sebagai pengiring upacara keagamaan, resepsi pernikahan, jamuan kenegaraan, dan kini sudah dilengkapi dengan drama tarian-tarian yang mengambil inspirasi alam dan budaya lokal seperti yang namanya Tabuh Trungtungan, Tabuh Goak Ngolol, Tabuh Macan Putih dengan tari-tariannya seperti Tari Makepung, Tari Cangak Lemodang, Tari Bambu, sebagai seni pertunjukan wisata. Kini, jegog juga telah dikolaborasikan dengan instrumen musik-musik modern seperti biola, keyboard, bas gitar, drum set, harpa, saxophone dan alat-alat musik non gamelan lainnya seperti djembe, tabla, dan sitar Jawa. Di Bali, kolaborasi ini dirintis oleh Nyoman Winda dan diberi nama JES (Jegog dan Semar pegulingan) Gamelan Fusion (JGF). Dan kolaborasi cantik ini telah ditampilkan di Arda Chandra Art Center 27 Juni 2010 lalu dalam ajang PKB ke 32.

Penampilan Gamelan Jegog begitu memikat, para penabuh menari-nari di atas gamelan, suara Jegog begitu gemuruh, rancak, riuh, bergaung dan sering menggelegar menembus ruang batas yang bisa didengar dari jarak jauh apalagi dibunyikan pada waktu malam hari suaranya bisa menjangkau jarak sampai 3 (tiga) Km.

Kesenian Jegog

seni jegog
jegog
Kesenian Jegog mendapat pengaruh dari luar/asing. Hal ini dapat terlihat dari kostum yang digunakan oleh para pemainnya, perempuan menggunakan celana pendek dan stoking, laki-laki menggunakan celana, jaket, dasi, kacamata hitam, dan sepatu bot. Gamelan Jegog dipengaruhi pula oleh Hadrah yaitu jenis kesenian musik dari komunitasLoloan. Lama-kelamaan kesenian Jegog dilengkapi dengan tari-tarian, dan sempat menjadi drama Jegog, yaitu drama tradisional yang diiringi oleh gamelan Jegog.

Setiap instrumen dalam gamelan Jegog memiliki fungsinya sendiri dalam menyajikan suatu materi gending. Gabungan dari fungsi setiap instrumen tersebut menghasilkan gending yang menjadi ciri khas gamelan Jegog.

Karakteristik Gamelan Jegog

gamelan jegog
gamelan jegog
Gamelan ini adalah sebuah orkestra dari marimbas bambu, dengan tombol (tabung) mulai dari kecil hingga raksasa.Tabung terbesarnya mencapai pajang 3 meter.

Nada resonansi bassnya terdengar sampai 1 kilometer atau bahkan lebih jika di daerah yang tenang/sepi di Bali. Banyak bentuk unik figurasi yang dikembangkan untuk gamelan ini, tesktur melodi yang kompleks sekali dalam skala 4 nada aneh,yang tidak digunakan di gamelan lain.

Musik dari gamelan jegog ini energik dan kuat. Bagian dari energi ini berasal dari kekuatan fisik yang dibutuhkan untuk memainkan instrumen berat. Gamelan jegog bernada terendah begitu besar sehingga dua pemain harus berjongkok di papan atas tabung, mereka sering menggunakan kedua tangan untuk memegang palu karet yang berat. Sumber energi lain tentu berasal dari tradisi populer, jegog mabarung, pertempuran, persaingan antara dua kelompok.

Gamelan jegog tidak hanya ditampilkan dalam kompetisi. Gamelan ini juga dimainkan dalam pertunjukan yang termasuk tarian yang berasal dari pencat silat, bentuk seni bela diri Indonesia populer di Bali Barat. Dalam konteks ini master melucu, disebut dag, sering muncul. Para dag berjalan melalui pemain diantara (dan selama) berperan, berkomentar, bercanda, dan mengejek sebagai aksi panggung. Gamelan jegog juga menyertai ras kerbau tahunan, yang berlangsung di Negara, ibukota Jembrana.

Sebuah gamelan jegog penuh terdiri dari instrumen perkusi berikut, masing-masing dengan delapan tabung bambu:

* Tiga Barangan, duduk di depan memainkan melodi utama. Para Barangan tengah, yang memimpin ensemble

* Tiga kantilan dan, sebuah oktaf lebih tinggi, tiga Suir, semua saling bermain.

* Dua undir dan, satu oktaf lebih tinggi, dua celuluk, bermain bun (melodi). Pemain bergantian memainkan antara tangan kanan dan kiri.

* Satu jegog, satu oktaf lebih rendah dari undir, dengan dua pemain mengeksekusi bun juga bermain alunan nada.

Suling (seruling bambu) sering membumbui bun. Pada pertunjukan, biasanya ketika mengiringi tarian, ada juga alt music lain seperti, kendang (drum), rebana, kajar, ceng-ceng (simbal) dan tawa-tawa (gong kecil).

Empat nada gamelan jegog adalah hal yang unik di Bali. Meskipun skala ini secara kasar dapat ditiru dengan memilih alunan nada tertentu dari tujuh nada pelog skala (# 2, 3, 5, dan 7)

Jegog Mebarung

Kesenian Jegog ini bisa dipakai sebagai atraksi pertarungan Jegog.
Pertarungan Jegog dalam bahasa Bali disebut “Jegog Mebarung”, yaitu pementasan seni Jegog dengan tabuh mebarung (bertarung).

Mebarung artinya bertarung antara dua jegog atau bisa juga bertarung antara tiga Jegog, dalam Bahasa Bali disebut Jegog Barung Dua atau Jegog Barung Tiga.

Jegog mebarung ini biasanya dipertontonkan pada acara-acara syukuran yaitu pada acara suka ria di Desa. Jegog mebarung terdiri dari :
- Dua perangkat gamelan jegog atau tiga perangkat gamelan jegog ditaruh pada satu areal yang cukup untuk dua atau tiga perangkat gamelan jegog.
- Masing-masing Kru Jegog ini membawa penabuh 20 orang.

Pada saat mebarung masing-masing Jegog mengawali dengan menampilkan tabuh yang namanya Tabuh Terungtungan yaitu suatu tabuh sebagai ungkapan rasa terima kasih dan hormat kepada para penonton dan penggemar seni jegog, dengan durasi waktu masing-masing 10 menit.

Tabuh Terungtungan ini adalah tabuh yang suaranya lembut dan kedengarannya sangat merdu karena melantunkan lagu-lagu dengan irama yang sangat mempesona sebagai inspirasi keindahan alam Bali.

Setelah penampilan Tabuh Terungtungan baru dilanjutkan dengan atraksi jegog mebarung yaitu masing-masing penabuh memukul gamelan jegog secara bersamaan antara Kru jegog yang satu dengan kru jegog lawan mebarung.

Penabuh memukul gamelan jegog (musik jegog) dengan sangat keras sehingga kedengarannya musik jegog tersebut sangat riuh dan sangat gaduh dan kadang-kadang para penonton sangat sulit membedakan suara lagu musik jegog yang satu dengan yang lainnya.

jegog mebarung
Karena saking kerasnya dipukul oleh penabuh, maka tidak jarang sampai gamelan jegognya pecah dan suaranya pesek (serak).

Tepuk tangan dari para penonton sangat rame begitu juga sepirit dari masing-masing Kru jegog sangat riuh saling ejek dan saling soraki.

Apalagi Gamelan Jegognya sampai pecah dipukul oleh penabuh, maka sepirit dari kru Jegog lawannya menyoraki sangat riuh dan mengejek dengan melakukan tari-tarian sambil berteriak-teriak yang bisa kadang-kadang menimbulkan emosi bagi sipenabuh Jegog.

Penentuan kalah dan menang Jegog mebarung ini adalah para penonton karena Jegog mebarung ini tidak ada tim juri khusus jadi tergantung penilaian para penonton saat itu.

Apabila suara salah satu gamelan jegog kedengarannya oleh sipenonton lebih dominan dan teratur suara lagu-lagunya, maka jegog tersebut dinyatakan sebagai pemenang mebarung.

Sedangkan hadiahnya bagi sipemenang adalah berupa suatu kebanggaan saja bagi kru Jegog tersebut.

Karena Jegog mebarung adalah pertunjukan kesenian yang tujuannya untuk menghibur para penonton dan para penggemarnya, pertunjukan jegog mebarung adalah pertunjukan hiburan.

Kesenian Jegog ini sudah melanglang buana karena sudah sering melawat ke Luar Negeri dan telah menembus 3 Benua seperti Eropa, Afrika dan Asia.

Sedangkan intensitas lawatan ke Jepang yang paling menonjol sejak tahun 1971 di kota Saporo, Pulau Hokaido oleh Nyoman Jayus hingga tahun 2003 di Kota Okayama. Dan yang terkini pada 26 Juli-8 Agustus 2010 ini grup Jegog Suar Agung pimpinan I Ketut Suwentra,SST. yang beranggotakan 18 seniman musik dan tari kembali mengemban misi kesenian di sejumlah kota besar Jepang.

Demikian adanya Kesenian Jegog di Kabupaten Jembrana yang terus berkembang dan tidak pernah surut oleh perkembangan jaman dan apabila ingin menikmati keindahan kesenian musik Jegog bisa ditampilkan setiap saat di Kabupaten Jembrana.

gamelan jegog
gamelan jegog
gamelan jegog
gamelan jegog
gamelan jegog
gamelan jegog
gamelan jegog
gamelan jegog




sejarah gamelan jegog yang saya kupas habis disini beserta foto gamelan jegog yang menampilkan para pemain dari berbagai suku bangsa dan juga video gamelan jegog yang akan membuat kita semakin mencintai warisan budaya milik kita sendiri.

0 comments:

Poskan Komentar